Tuesday, July 19, 2011

Ayam hutan diancam musang

 Agak lama aku membela ayam hutan, red jungfowl. Bukan senang nak dapat baka baik. Bagi yang dah lama menceburi hobi membela ayam hutan, tentu tau apa yang diinginkan. Ada orang bela ayam hutan sebagai denak untuk memikat ayam hutan yang memang real tinggal kat hutan sana. Ada orang membela untuk hobi semata-mata, ada yang suka bentuk dan saiznya, bulu, ekor, bunyi-kokok. Pendek kata setiap kita mungkin tak sama niat dalam melayan hobi yang satu ni.

Sepanjang aku membela ayam hutan, paling mengecewakan adalah ketika melihat ayam mati bergelimpangan dek serangan penyakit. Apalagi kalau bukan sampar. Hal ni memang frust abis tapi apa boleh buat. Hukum alam cuma bagi mengurangkan risiko semua ayam kita mati adalah mendapatkan vaksin untuk ayam-ayam tersebut. Ini mungkin berkesan.

Ancaman lain kepada ayam hutan yang aku pelihara ialah musang. Antara jenis musang yang pernah menyerang ayam peliharaan aku ialah Musang Luwak seperti dalam gambar. Mulanya aku sangka kehilangan ayam aku dan jiran yang lain adalah angkara anjing liar atau burung helang. Hampir 2 bulan ayam aku dan jiran dikerjakan, pada awalnya memang tak perasan kehilangan ayam-ayam ini. Tapi bila banyak sangat menyusut, maka terperasan la. Misteri kehilangan ayam-ayam ni semakin pelik kerana ayam yang dipelihara tidur di atas pokok. Mana mungkin serangan oleh anjing liar. Tak mungkin juga helang sebab kehilangannya pada sebelah malam. 

Maka beberapa ketika terkantoi la musang-musang ini apabila jiran-jiran terserempak dan bertentang mata dengannya pada sebelah malam. Musang-musang ini tak agresif dan tak akan menyerang manusia. Malah sifatnya juga pemalu biasanya merayau dan mencari makanan pada waktu malam. Suatu ketika juga jiranku terkejut kerana menjumpai sisa bangkai ayam di atas bumbung rumahnya. Hal ini disedari bila tercium bau busuk bangkai. Ketika ini naluri aku makin kuat mengatakan misteri kehilangan ayam peliharaan adalah angkara musang. 

Memang sah la serangan musang apabila aku sendiri bertembung dengannya di halaman rumah aku. Kejadian ni berlaku apabila aku memindahkan seekor ibu ayam bersama 5 ekor anak yang baru menetas dalam sebuah sangkar mudah alih ke halaman rumah aku. Sebabnya bimbang ayam-ayam tersebut hilang begitu saja dek ancaman musang. Malam kejadian aku mendengar ibu ayam berketak seolah-olah diganggu sesuatu. Aku pun pantas keluar rumah dan meluru ke arah sangkar. Tindakan pantas aku menerpa menyebabkan musang yang masih lagi leka menghulur tangannya ke dalam sangkar ayam terkejut besar. Jarak pertembungan kami kurang dari 2 meter. Ketika tu musang tersebut terkejut dan begitu juga aku.. haha. Nasib baik ibu ayam dan anak-anaknya selamat cuma sedikit kesan bulu ayam berselerakan sekitar sangkar. Tak sangka dapat bertembung dengan musang dan tak sempat pun memikir apa yang patut aku buat. Musang tersebut dengan pantasnya menghilangkan diri .

Setelah melalui sendiri pengalaman bertembung dengan musang, akupun membeli sebuah perangkap bersaiz 1 X 1 X 2.5 kaki. Kena tangkap musang tersebut agar ayam peliharaan aku selamat. Bukan boleh makan pun kalau dapat musang tu, niat aku cuma nak buangkan musang tersebut ke habitat hutan sejauh mungkin dari kawasan kediaman aku. Hampir sebulan memasang perangkap, aku masih lagi gagal menangkap musang tersebut. Bermacam-macam umpan aku letakkan tapi gagal mengena. Agaknya musang tersebut tak berani lagi mendekati kawasan peliharaan ayam aku kerana kejutan tersebut. Alih-alih perangkap yang aku pasang hanya mengena tupai. Kesian tengok tupai tu, aku lepaskannya semula. Lagipun tupai tak mengancam ayam-ayam peliharaan aku, sekadar tumpang sekaki makanan ayam saja. 

Aku sendiri dah bosan kerana perangkap tak mengena sasarannya. Ambil semula perangkap tersebut lalu catkan semula bahagian besi yang dah berkarat. Apalagi simpan la perangkap tersebut ke dalam stor. Aku juga ambil keputusan untuk mengurung ayam-ayam peliharaan dalam reban dan sangkar-sangkar buatan sendiri. Semuanya dengan niat agar ayam-ayam tersebut selamat dari ancaman musang andaikata muncul kembali. Cuma tak best la mengurung ayam hutan ni, biasanya kita nak tengok ia mematuk makanan, bermain, berkejaran dan terbang sekitar kawasan lapang di depan rumah aku ni.

3 comments:

Hamiru said...

Salam,

Di mana saya boleh mendapatkan perangkap itu? Di tempat saya tidak ada dijual perangkap tersebut.

Terima kasih.

Hissham fajarizz said...

cari saja kat kedai hardware... harga bawah rm40... cakap nak perangkap saiz musang... bukan saiz tikus.. :)

Gokgat Paye said...

hardware katne area seri kembangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...