Sunday, April 17, 2011

Jaguh buru ayam hutan?


Ayam hutan merupakan speseis unik yang jarang ditemui. Ayam-ayam ini hidup meliar di kebanyakan pelosok benua. Malaysia juga tidak terkecuali, jenis ayam hutan yang selalu ditemui ialah red junglefowl (ayam-hutan merah) atau nama saintifiknya Gallus gallus. Nama pun ayam hutan tentulah habitatnya di hutan, belukar, lembah-paya, bukit-bukau, pinggir kampung dan tidak terkecuali ladang dan kebun.

Boleh dikatakan semua jenis ayam hutan adalah pemalu dan menjauhi kelibat manusia. Barangkali nenek moyang ayam-ayam ini mengajar dan menurunkan nasihat agar jauhkan diri dari manusia kerana mereka ancaman terbesar.

Maka tidak hairanlah, kesukaran bertembung dengan ayam hutan akan menyebabkan timbul perasaan teruja bagi mereka yang berpeluang melihatnya secara sengaja atau tidak sengaja. Perasaan ini akan dikongsi bersama rakan-rakan di meja kopi bahawa si polan dapat melihat aksi ayam hutan.

Dari perasaan teruja mendengar di polan bercerita maka mulalah timbul perasaan geram dan kepingin menikmati daging ayam hutan. Ditambah lagi dengan cerita rakan-rakan yang pernah merasa daging ayam hutan selalu memuji dan mengakui daging ayam hutan yang jauh lebih enak mengatasi ayam peliharaan di rumah.

Pelan disusun dan strategi diatur untuk menumpaskan ayam hutan. Dalam ramai-ramai mereka berbincang, ada yang mengesyorkan agar meracip dengan denak, memasang jerat bidas dengan umpan buah sawit, menggunakan jaring (penyauk) menyuluh ketika malam dan ada juga cadangan ditembak dengan senapang.

Begitulah bermulanya langkah memburu ayam hutan. Memang orang dulu-dulu juga memburu ayam hutan. Peminat ayam hutan juga cuba memikat dengan caranya, begitu asyik katanya. Cuma kejadian penangkapan suspek pemburu ayam hutan ini amat mengejutkan. Pendek kata manusia ni kalau dapat betis, dia mahukan paha pulak. Memburu ayam hutan dalam kuantiti yang banyak dengan tujuan mengadakan kenduri. Memang pupus ayam hutan jika semua orang berkeinginan yang sama. Habis semua habitat atau port ayam hutan diserbunya. Asal muncul saja atau terbang sekalipun laras senjata akan dihala dan dibedil.

Memang patutpun ada peraturan dan penguatkuasaan bagi melindungi haiwan-haiwan liar yang terancam. Tangan-tangan manusia ini akan cuba menguji sejauh mana ia mampu capai dan bertindak. Kalau tak diambil tindakan, mereka akan terus berleluasa. Di luar sana memang ramai kaki pikat ayam hutan, mereka ini memang meminati dan melayan hobi dengan cara tersendiri. Tak dapat ayam hutan pun takpa, Janji dapat dengar kokok dan melihatnya, itu dah cukup. Mereka juga cuba membelanya, biarpun bukan 100 peratus original tapi mereka berbangga bercerita tentang ayam yang mereka miliki persis ayam hutan liar. Untuk pengetahuan, ayam hutan liar sukar dibela kerana akan mati meragan jika dikurung. Kebanyakan yang dibela telah dikacuk terlebih dahulu dengan baka ayam lain.

Jika direnung memang lucu mereka ini, tapi itulah namanya hobi dan minat tersendiri. Respect beb. Mereka ini selalunya berdisiplin, kalu dirasakan ayam hutan berkurangan, mereka pendamkan dulu hobi tersebut. Yelah, kalu tinggal ayam hutan remaja dan anak-anak takkan hampir punya dengan denak diorang. Turun ke laman pun jangan harap ayam-ayam ni akan rapat apatah lagi masuk bertempur dengan denak. Boleh diandaikan, peratus ayam hutan nak pupus memang sukar jika cara burunya sekadar racip dan denak.

Satu kisah menarik di sesetengah kampung pendalaman. Ada diantara mereka ini sangat anti dengan ayam hutan. Mana tidaknya, ayam hutan selalu berkunjung menziarahi ayam peliharaan mereka. Baka ayam baik-baik seperti sabung (ayam betina) habis menjadi mangsa habuan (mengawan) ayam hutan jantan. Tup-tup bila menetas telur dan membesar, baka ayam tersebut bersaiz kecil dan mungkin juga bertelinga putih seperti ayam hutan. Marah diorang bila generasi ayam bersaiz kecil angkara ayam hutan yang datang tidur dan makan kemudiannya membuat onar.. hehe.

Mungkin di kampung pendalaman tersebut ada banyak ayam hutan. Selalunya ayam hutan yang berkunjung dan mendekati ayam peliharaan kat rumah mereka ni adalah ayam hutan muda yang baru baligh, ayam hutan jantan yang kalah untuk menjadi dominan dan mungkin juga gagal merebut hati ayam hutan betina liar. 

Apapun memburu ayam hutan adalah salah mengikut Akta perlindungan hidupan liar 1972 (akta 76). Pihak Jabatan Perhilitan ditugaskan untuk menguatkuasakan akta bagi melindungi binatang liar, burung liar dan serangga daripada pupus dan ditangkap oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Namun pada musim-musim tertentu, kita boleh memohon lesen untuk memburu mendapatkan binatang liar dan burung liar yang dilindungi. Berurusanlah dengan Jabatan Perhilitan untuk tujuan tersebut. Untuk membela binatang liar dan speseis burung liar termasuk ayam hutan juga memerlukan lesen dari pihak Jabatan Perhilitan.

2 comments:

Pustaka NurIman said...

sedap ke ayam hutan?

Noor Hissham Zakaria said...

depend pd orgnya...
pada sy mmg sedap... asal dari kg pendalaman... 20thn lalu mmg selalu buru ayam hutan sbb banyak berkeliaran kat pinggir hutan. kalu ayam kampung tu sedap.. ayam hutan berkali2 sedap :)
dulu2 time kocik kitorang budak kg buru...
ayam hutan
burung ayam-ayam
burung belibis
burung wak-wak
burung panglin (balung kecil merah kat kepala)
burung kuaq
burung gelam pun kitorang sapu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...